Destinasi Wisata Mengagumkan di Libya yang Wajib Dikunjungi

www.cihost.comDestinasi Wisata Mengagumkan di Libya yang Wajib Dikunjungi. Salah satu negara Afrika yang harus Anda kunjungi adalah Libya. Ini karena Libya sangat unik sebagai salah satu negara Afrika dan memiliki sejarah yang panjang. Libya sendiri merepresentasikan dua peradaban yaitu peradaban Arab dan peradaban Eropa yang erat kaitannya dengan Libya, khususnya Tripoli. Ya, Tripoli adalah kota Ibo, Libya, kota kuno ini memiliki benteng yang membentang di pesisir Mediterania.

Libya juga dikenal dengan ekonominya yang maju karena mengandalkan minyak. Namun disini kita akan membahas potensi pariwisata Libya yang bersejarah. Setidaknya saat Anda berkunjung, ada 10 tempat wisata populer yang bisa menambah pengalaman dan pendidikan Anda.

Berikut 10 tempat wisata di Libya yang wajib Anda kunjungi dan nikmati:

  1. Museum Jamahiriya.

Juga dikenal sebagai Museum Kastil Merah atau Museum Assaraya Alhamara terletak di jantung Tripoli, dengan pintu masuk ke Lapangan Hijau (atau Alun-Alun Martir, seperti yang sekarang dikenal). Museum Jamahiriya adalah salah satu tempat wisata paling populer di Tripoli dan wajib dikunjungi bagi siapa pun yang mengunjungi kota. Sebagai museum nasional Libya, museum ini menghadirkan wisatawan dari seluruh dunia, yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang sejarah negara tersebut.

Sejarah

Benteng Merah, Assaraya Alhambra Assaraya Alhamra berarti “Benteng Merah” atau “Benteng Merah”, karena dicat merah setelah invasi Spanyol pada tahun 1510. Benteng yang dibentengi dibangun untuk mempertahankan ibu kota dan terus menjadi pusatnya kekuatan Tripoli hingga abad ke-20. Penggalian baru-baru ini di sepanjang jalan yang berdekatan mengungkapkan bahwa benteng itu dibangun di atas sebuah kamp berbenteng Romawi kuno, tetapi beberapa sumber menyatakan bahwa bangunan sebenarnya didirikan oleh orang Fenisia, yang kemudian meninggalkan kota itu setelah mereka menetap di Kartago di dekatnya. Pada tahun 1919, orang Italia mengubah bagian dari kastil yang awalnya digunakan sebagai gudang amunisi menjadi museum pertama Libya, untuk menampung beberapa artefak arkeologi yang tak terhitung jumlahnya, tersebar di seluruh lanskap Libya yang luas. Museum itu seperti sayap berikut: Prasejarah, Libya Kuno, Suku Berber (Berber Garamantes, Berber Tuareg, dll.), Tradisi Libya-Punisia-Yunani-Romawi-Bizantium, Sejarah Alam;

Temukan masa lalu Libya di sini

Museum Tripoli Jamahiriya menampung berbagai macam pameran termasuk artefak prasejarah, pameran yang berkaitan dengan suku-suku Libya kuno dan pameran sejarah alam. Ini juga menampilkan sayap yang didedikasikan untuk perjuangan kemerdekaan Libya, yang disebut pameran “Era Rakyat”. Meskipun museum ini tidak terlalu besar, museum ini sangat terkenal karena koleksi unik barang-barang aslinya mulai dari zaman batu dan peradaban prasejarah Sahara yang agung, hingga periode abad pertengahan dan masa sekarang. Jangan lewatkan mausoleum batu yang luar biasa dari Ghirza, komunitas petani Berber dari zaman Romawi. Galeri Fenisia dan Romawi mungkin yang paling luar biasa.

Baca Juga: 20 Fakta Tentang Negara Libya

Sebagian besar materi yang dipamerkan berasal dari Oea, Sabratha, dan Leptis Magna. Dihiasi di bawah Septimius Severus, Leptis Magna adalah salah satu kota terindah di Kekaisaran Romawi, dengan monumen umum, pelabuhan, pasar, gudang, pertokoan, dan distrik pemukiman yang mengesankan. Habiskan sore hari dengan menjelajahi museum kecil namun menarik ini dan berjalan-jalan di sekitar Green Square. Museum, di pusat kota Tripoli, mudah dijangkau dari banyak atraksi Tripoli lainnya.

  1. Toko Kembikan Gharvan

Gharvan merupakan kota di Libya yang dikenal sebagai penghasil gerabah terbaik di Timur Tengah. Saat anda mengunjungi toko tembikar Gharvan, anda akan melihat semua proses dan bisa belajar membuat gerabah. Benar-benar pengalaman yang keren!

  1. Green Square

Green Square (Green Square) adalah sebuah kawasan yang terletak di Tripoli, ibu kota Libya yang sangat cocok untuk berfoto. Green Square adalah tempat yang sangat strategis, tempat banyak orang berkumpul. Kalau kamu berkunjung ke sini, kamu harus bersiap untuk berdemokrasi, karena tempat ini biasanya dijadikan tempat pertemuan para demonstran.

  1. Tripoli’s Medina

Sejarah Tripoli telah menciptakan perpaduan unik antara budaya dan tradisi. Suasana jalan-jalan di Tripoli mirip dengan Fes, Tunisia atau Aleppo, dan sama teraturnya dengan Yerusalem.

Banyak tempat wisata sejarah di Tripoli, seperti Arba’a al-Saf, yang menjadi saksi konflik antara budaya Romawi dan Islam, dan Masjid al-Naqah, masjid tertua yang dibangun kembali pada tahun 1610, berbatasan langsung dengan kubah Patung Markus Aurelius di Gurgi Masjid dihiasi dengan keramik hias Tunisia dan Maroko.

Masjid Naka dibangun sejak Amr Ibn al-Ash (Amr Ibn al-Ash) menaklukkan Libya dan direnovasi oleh Khalifah Fatimiyah (Al-Mu’izz). Masjid ini memiliki 42 kubah kecil. Beberapa bangunan di dalam mas jid mirip dengan arsitektur Romawi.

Pada saat yang sama, Masjid Gurji terletak di pusat Tripoli dan merupakan objek wisata. Mas jid didirikan oleh Mustafa Gurgi dan dibangun pada tahun 1834 M. Di sebelah pintu masuk masjid adalah makam Gurgi dan keluarganya.

Tak jauh dari Masjid Gorky, terdapat kediaman Ahmed Pasha Karamanli, seorang perwira kavaleri tentara Ottoman, yang dibangun pada tahun 1744.

Dekat penyeberangan Arba’a al Saf adalah kediaman keturunan Yarsuf Kasmanli. Yusuf mendeklarasikan dirinya untuk kemerdekaan baru pada Mei 1801. Penguasa asing pertama yang menyatakan perang oleh Amerika Serikat. Yusuf Karamanli mematahkan tiang bendera A.S. di depan kantor Tripoli American Group setelah Presiden Thomas Jefferson menolak permintaannya sebesar $ 225.000 untuk memastikan keamanan transportasi A.S. di Mediterania. Sebagai tanggapan, Jefferson memerintahkan blokade laut di pelabuhan Tripoli, memaksa Yusuf untuk menandatangani perjanjian damai pada 1805.

Dari Liberia (Lapangan Hijau) hingga Masjid Pasha Ahmed Karamanli (Pasha Ahmed Karamanli) yang dibangun pada tahun 1738, beberapa kayu terbaik dapat ditemukan di seluruh Libya. Buktinya Roma dan Konferensi Islam adalah arsitektur kolonial Itali berupa Katedral Tripoli yang dibangun pada tahun 1928 dan kemudian diubah menjadi masjid oleh Muamar Qaddafi pada tahun 1969.. Namun, Tripoli tidak lagi peduli dengan warisan budayanya. Sebuah penelitian tahun 1980 menunjukkan bahwa 14% bangunan bersejarah kota dihancurkan dengan tanah.

  1. Museum Assai al-Hamra atau museum Red Castle

Museum Istana Merah (Arab: Museum Nasional Libya. Terletak di sebuah bangunan bersejarah.

Museum yang dirancang bersama dengan UNESCO, dari era prasejarah hingga revolusi independen (1953), berlangsung selama 5.000 tahun [1]. Itu terletak di benteng merah Assaria al-Hamra atau Tripoli, di tanjung, di sebelah kota tua dan di samping Madinah Ghadema. Museum ini memiliki pintu masuk di Martyrs Square (As-Saha al-Kradrah) yang bersejarah.

  1. Al-Aziziya

Sisa adres elegan buta hati Libya Moammar Gaddafi di area Ayat al- Aziziya di Tripoli hendak diganti jadi halaman hiburan. Begitu statment Departemen Pariwisata Libya.

Penghormatan Basha Pemimpin, Menteri Pariwisata Libya, berkata:” Profesi buat mensterilkan web Ayat al- Aziziya sudah diawali, yang sudah jadi lubang gelap di Tripoli serta pangkal kekalutan.”

Penghormatan meningkatkan:” Web ini hendak dibentuk di zona terbuka hijau serta halaman hiburan keluarga Libya.”

Zona Ayat al- Aziziya menaiki sebagian hektar di wilayah sangat elegan di Tripoli, bunda kota Libya.

Sepanjang 42 tahun rezim Gaddafi, wilayah itu dilindungi oleh baluarti yang amat kokoh. Tetapi, pada 20 Agustus 2011, area itu dihancurkan oleh serbuan hawa NATO.

Pada Agustus 2012, Kesatu Menteri Abdul Dermawan Al- Kibb memublikasikan konsep buat membuat bibliotek, pentas, serta tugu untuk para pejuang buat menggelindingkan Gaddafi di posisi itu.

Tetapi, konsep itu terhambat sebab masyarakat menekan area itu buat dibentuk halaman hiburan orang.

Departemen Pariwisata Libya melaporkan sudah memaraf kontrak dengan 8 industri swasta buat membuat halaman terkini itu.

Penghormatan meningkatkan, semenjak berakhirnya bentrokan, zona sosial dikala ini membukukan serta merelokasi para gembel yang menaiki reruntuhan Ayat Azizya.

  1. Masjid Gurgi

Masjid Gurji adalah salah satu masjid tertua di Tripoli. Terletak di jantung Madinah di Kota Tua Tripoli, masjid ini merupakan kompleks bangunan bersejarah. Masjid tersebut dilaporkan di Libyaobserver.ly dan merupakan salah satu tempat wisata paling populer di ibukota Libya, dekat Gapura Romawi Marcus Aurelius.

Nama masjid ini diambil dari nama Mustafa Gurgi, seorang kapten angkatan laut Kekaisaran Ottoman, yang didirikan pada Yusuf Pasha Al Kara Manali pada tahun 1834. -Qara Manali) memerintahkan pembangunan masjid ini pada masa pemerintahan. Arsitektur dan detail masjid yang indah menunjukkan bahwa orang Tripoli sangat mementingkan arsitektur dan tempat ibadah Muslim.

Situs bersejarah ini memadukan bentuk geometris Eropa dan Islam serta berbagai gaya arsitektur dari berbagai peradaban. Dinding dan pilarnya didekorasi dengan marmer alam, dan lantainya dilapisi ubin multi-warna, menciptakan karya yang menginspirasi dan menawan.

Fitur penting lainnya dari masjid ini adalah menaranya. Tingginya sekitar 25 meter dan memiliki dua balkon yang didekorasi dengan marmer hijau alami. Pintu masuk masjid yang melengkung diukir dengan pola bunga, dan ruang sholat memiliki tiang marmer tinggi, yang merupakan pencapaian artistik yang berharga.

Baca Juga: 8 Wisata Indah di Pulau Lombok Yang Wajib Anda Kunjungi

Masjid Gurgi memiliki 15 kubah dekoratif. Pengunjung dapat mengagumi kaligrafi di dinding, ayat Alquran dengan huruf Andalusia, dan berbagai bentuk geometris, tanaman dan ornamen bunga. Sama seperti masjid klasik yang dibangun oleh Ostman Empire, di halaman masjid juga terdapat makam pendirinya dan fasilitas lainnya.

  1. Sabratha

Sabratha adalah salah satu tempat yang harus Anda kunjungi. Di Sabratha, ini adalah kota kuno, peninggalan dari zaman Romawi. Di Sabratha ada banyak hal, mulai dari peninggalan zaman Romawi. Sabratha telah menjadi salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO.

  1. Leptis Magna

Tak hanya itu, 130 kilometer jauhnya dari ibu kota Libya, terdapat situs warisan dunia lainnya, yakni Leptis Magna. Bangunan Lepitis Magna yang megah ini merupakan bukti kekuasaan Romawi di Libya. Reruntuhan Romawi menunjukkan bahwa ada kota metropolis yang sangat berkembang pada awal abad itu.

Teater, pasar, istana raja, kolam renang, dan lapangan olah raga yang megah telah menyaksikan kehidupan masyarakat kota Romawi di daratan Libya.

Leptis Magna dibangun untuk membedakan kota kuno Tunisia, yaitu Leptis Minor. Konon salah satu kaisar Romawi Septimus Saverius tinggal di sini. Faktanya, Sabratha dan Leptis Magna dianggap sebagai reruntuhan Romawi terbaik di dunia.

  1. Kastil dan pasar Turki

Selain kota Romawi kuno, Anda juga bisa menemukan beberapa peninggalan pemerintahan Turki di kota ini. Satu-satunya yang tersisa dari benteng kekhalifahan Ottoman yang teguh. Benteng ini juga disebut Benteng Turki.

Perjalanan menuju benteng ini bisa melewati tiga gerbang. Itu disebut Gerbang Zenata di barat, Bab Al-Bahr di utara, dan Gerbang Zewara di tenggara. Diantaranya, selain kawasan pemukiman, ada As-Saraya Al-Hamra Castle atau Istana Merah. Ini adalah kompleks istana besar dengan banyak halaman yang mendominasi cakrawala kota.

Beberapa patung dan air mancur klasik dari Kekaisaran Ottoman tersebar di seluruh kastil. Ada juga museum, Masjid Gurji dan dekorasi yang sangat indah, menara mercusuar dan bengkel kerajinan tradisional di tempat ini.

  1. Kompleks Pasar Tua Turki

Saat mengunjungi suatu tempat (apalagi di luar negeri), belum lengkap rasanya tanpa membeli oleh-oleh. Sangat cocok untuk Anda turis Indonesia. Turki adalah salah satu tujuan wisata paling populer di dunia karena tempat-tempat menariknya. Selain wisata alam, Turki juga menjadi tujuan belanja wisatawan dari seluruh dunia karena keunikan dan keunikan pilihan barangnya. Turki juga bisa dikatakan sebagai pusat perbelanjaan di Eurasia.

Jika Anda berwisata ke Turki, Anda bisa memilih oleh-oleh khas. Anda bisa membawa pulang permadani khas Turki yang terkenal dengan tenunnya yang indah. Selain itu, karena harganya yang relatif murah, permintaan emas dan perak juga tinggi. Alternatifnya, Anda juga bisa membeli keramik tradisional Turki yang sangat indah dan masih buatan tangan.

Untuk menemukan barang-barang di atas, Anda bisa pergi ke Grand Bazaar di Istanbul, Turki yang merupakan pasar tertutup tertua di dunia. Pasar Besar dibangun oleh Sultan Muhammad II pada tahun 1455 tak lama setelah pendudukan Konstantinopel.

Di pusat pasar, terdapat kurang lebih 60 lorong yang mampu menampung lebih dari 5.000 toko dan warung, dan jumlah wisatawan dari berbagai negara mencapai 400.000 setiap harinya. Grand Bazaar seperti surga bagi turis.

Lokasinya berada di Kota Tua Istanbul di distrik Fatih, yang sangat dekat dengan Masjid Biru dan Museum Hagya Sofia. Setelah menikmati arsitektur megah Masjid Biru dan sejarah panjang kedua agama Hagya Sofia, Anda bisa mencapai Grand Bazaar dengan berjalan kaki. Juga mudah untuk mencapai pasar dari Beyazid dengan trem. Dari Beyazid, Anda bisa terus berjalan sekitar 15 menit.

Selain barang-barang di atas, Grand Bazaar juga menyediakan barang-barang lainnya. Seperti; lukisan buatan tangan, rempah-rempah, makanan, peralatan makan, dekorasi rumah, kerajinan kulit, pakaian dan berbagai dekorasi dan suvenir kecil.

Karena pasar tutup, pasar buka mulai pukul 09:00 hingga 19:00 (kecuali hari Minggu dan hari libur).

Sebelum masuk, pastikan Anda mengingat gerbang mana yang Anda masuki. Karena ada 21 gapura di pasar ini, berkelok-kelok seperti labirin. Tapi tidak perlu khawatir. Meski pasarnya besar, pengunjung tidak akan mudah menemukan barang yang dibutuhkan karena toko-toko di bazar besar dikelompokkan sesuai dengan barang yang dijual. Tetapi bahkan jika Anda tersesat, itu akan menyenangkan. Anda akan bisa menjelajahi ribuan toko, menjual berbagai barang dan suvenir unik dengan harga berbeda.

Anda juga harus menyiapkan daftar belanja sebelum menuju ke Grand Bazaar. Jika tidak, Anda mungkin akan lapar dan membeli terlalu banyak barang. Bersabarlah saat menemukan barang bagus. Siapa tahu, Anda akan menemukan produk yang sama dengan harga lebih murah dan kualitas lebih tinggi.

Meskipun bazar besar menawarkan berbagai barang, yang terbaik adalah membeli barang yang benar-benar mencerminkan budaya Turki.

Layaknya pasar Indonesia, Anda juga harus pandai menawar di pasar ini. Jika memang ingin harga lebih murah, sebaiknya datang saat akhir pekan karena akan banyak turis. Ketika jumlah wisatawan lebih sedikit, penjual di sana biasanya menawarkan harga yang relatif tinggi.

Anda juga tidak akan emosional, ya, jika tawaran Anda terlalu rendah atau Anda tidak membeli, penjual di sana akan mengangkat suara Anda.

Jika Anda tidak ingin berbelanja, Anda bisa. Anda dapat mengagumi arsitektur bangunannya, yang dipenuhi dengan dekorasi klasik yang bertahan dari Kekaisaran Ottoman.

Bosan berjalan-jalan, Anda bisa beristirahat sejenak di kafe-kafe yang ada di hampir setiap sudut pasar. Yang harus Anda ingat jangan merokok di pasaran, karena di pasaran dilarang merokok.